Kamis, 15 Maret 2012

Video klip Vermata - rasa cinta


Loading Photo Preview ... 


VERMATA band Asal kota kembang Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Genres: POP CREATIVE
Base Camp : 
CONTACT PERSON : 085624857645 as rezen









Kami vermata band mempunyai tujuan ... 
agar karya yang kami ciptakan memberikan sesuatu yang beda dan baru di telinga pendengar semua, serta dapat diterima semua kalangan masyarakat tanpa adanya perbedaan.
"Vermata yang berarti sesuatu yang indah memiliki nilai tinggi"





Rabu, 14 Maret 2012

Photo Berbagai Macam cara Hukuman Mati di Belahan Dunia Lain




Thailand / Vietnam – Ditembak dibalik tirai




Arab Saudi – Dipenggal




Yaman – Ditembak

Iran – Digantung oleh Crane


Florida, AS – Duduk di Kursi Listrik


Arab Saudi lagi – Di Razam sampai mati ( khusus Pelaku Zinah yang sudah bersuami/istri)




India / Indonesia – Ditembak oleh Regu Tembak



Taliban Style


Afghanistan


China



Proses Hukuman Mati Rajam






 


Hukuman_Rajam



 

Proses Hukuman Mati Pancung

Memancung adalah tindakan memisahkan kepala dari badan manusia atau binatang. Biasanya dilakukan dengan kapak, pedang, maupun guillotine. Kata lain dari memancung adalah memenggal dan seseorang yang mengeksekusi disebut Pemancung/ Pemenggal.


Kalimat memancung bisa merujuk kepada sebuah acara/ upacara tertentu, untuk memisahkan kepala dari badan yang telah mati. Pemenggalan kepala ini biasanya untuk sebuah piala, sebuah peringatan, untuk menghilangkan identitas korban, krionik dan alasan lainnya.


Pemenggalan leher sangat fatal akibatnya, dalam hitungan detik ke menit ketika terjadi adanya kematian pada otak tanpa sokongan salah satu anggota tubuh.


Memancung telah digunakan sebagai salah satu bentuk hukuman yang telah dilakukan selama pada masa seribu tahun. Pemancungan dengan menggunakan pedang, kapak, bahkan dengan senjata militer terkadang dianggap sebagai salah satu cara terhormat untuk mati bagi seorang bangsawan, yang beranggapan bahwa sebagai prajurit, sudah seharusnya berharap mati dengan pedang dalam situasi apapun. Di Inggris ada anggapan bahwa pemancungan sebagai hak istimewa para pria terhormat. Pemancungan ini membedakan dari hukuman tidak terhormat (keji) dari membakar seseorang hidup-hidup diatas tumpukan kayu. Pada abad pertengahan di Inggris, sebuah pengkhianatan yang dilakukan oleh bangsawan akan dihukum pancung, bagi para pelaku bangsawan pria, termasuk ksatria, akan digantung, diseret dan ditarik dengan kuda. Untuk pelaku wanita akan dibakar hidup-hidup di atas tumpukan kayu.


Sampai saat ini memancung juga masih eksis di negara Islam. contih seperti Saudi Arabia. di Kota Jeddah terdapat sebuah mesjid. Mesjid Itu dinamakan Mesjid Qishas. Qisas itu arti nya semacam penebusan dosa gtu. Hukuman Mati di mesjid ini biasa nya dilaksanakan setiap haru Jumat setelah solat jumat. ajdi nya ang terhukum di persilahkan dahulu untk mengikuti solat tersebut. dia diberikan shaf terdepan untuk solat. setelah itu dia baru di hukum di mesjdi itu. ketika sang Algojo (mukanya biasa nya di tutup) memenggal kepala nya, para penonton yang ada di situ bukan nya pada histeris ketakutan contoh ya teriak “HIIIIIIIIIIIIIII” tapi malah bertepuk tangan. mengapa? karena ini menandakan hukum islam masih belaku di kota internasional seperti Jeddah.


Ane ada beberapa foto nya. Tapi maaf foto nya ini bukan pemancungan di Saudi, namun di negara Asia Timur makanya rada rada sipit gtu. hahahaa (orang di hukum kok ketawa sih? )








Ketika kepala sang terhukum sudah lepas dari anggota tubuh nya






 


 


 


 


 


 


Proses Hukuman Mati di Tibet


Pertama, sang terpidana mati (entah apa kesalahannya, tapi rumor menyebutkan bahwa para terpidana ini bersalah karena telah membunuh!) digiring dari sel tahanannya.



Ikatannya kemudian ditambahkan dengan papan kayu bertulis yang merupakan khas Cina (perhatikan saja film-film mereka!).



Sekarang para terpidana mulai dibawa menuju tempat eksekusi dengan disaksikan oleh masyarakat. Entah kenapa, wajah para polisi ini tidak ditampilkan!



Cewek ini selalu berada paling depan. Apakah dia tersangka utamanya?


Sang terpidana dihadapkan pada tempat eksekusinya. Tak terbayangkan bagaimana perasaannya...



Gambar close-up dari ekspresi wanita ini.


Keempat terpidana mati kini dijajarkan. Perhatikan, begitu banyak penonton, dan kebanyakannya tentara!


Kini tibalah saat eksekusi. Sang terpidana berlutut menghadap tembok, sementara eksekutor telah bersiap membidikkan senapan mesinnya. Dua orang petugas memegang tangan wanita ini untuk menjaga ada gerakan-gerakan yang tidak diinginkan, sekaligus berlindung sejauh mungkin dari arah tembakan demi menghindari efek mengerikan dari pecahnya kepala!


Eksekusi telah selesai dilaksanakan. Para terpidana terbaring tewas dengan kepala nyaris terbelah oleh peluru!


Gambar close-up. Perhatikan serpihan otak dan tengkorak kepalanya!


Terpidana lain dengan kondisi yang sama mengenaskannya!